Thursday, 28 February 2013

MB KEDAH SERAH PHAHRORAZI UNTUK DISEMBELIH MUKHRIZ

AKAR UMBI PAS DI PENDANG AKAN TOLAK "MAT MERAPU"

Membaca laporan Joceline Tan di The Star hari ini (28 Febuari) mengenai pemilihan calon Pas di Kedah untuk Pilihan Raya ke 13, adalah sangat mudah untuk memahami percaturan politik MB dan Pesuruhjaya Pas Kedah Datuk Seri Azizan Abdul Razak untuk "membunuh" penderhaka-penderhaka.

Yang amat jelas ialah beliau menyerahkan Datuk Phahrolrazi Mohd Zawawi untuk disembelih oleh Datuk Mukhriz Mahathir di kawasan Parlimen Jerlun yang sekarang mantap diwakili Mukhriz. Azizan mahu  memindahkan Phahrolrazi dari kawasan Dewan Undangan Negeri Pengkalan Kundor.

Sementara dua orang ahli Dewan Undangan Negeri: Dr. Ismail Salleh dan Dr. Hamdan Mohamed Khalid yang mewakili Alor Mengkudu dan Tanjung Dawai digugurkan terus.

Bagi Azizan sendiri beliau tidak akan rugi apa-apa, sama ada bertanding atau tidak bertanding. Jika menang bertanding pun beliau pastinya tidak akan kembali menjadi Menteri Besar kerana masalah kesihatannnya.

Maka itu perhitongan politiknya ialah sama ada kill or to be killed.

Beliau dapat menjangkakan Pas Pusat akan menolak penamaan calon-calonnya, tetapi mereka juga harus mengambil kira pengaruh Azizan yang kuat di akar umbi yang menunjang kekuatan Pas Kedah dalam keadaan yang sudah tidak Islamic sedangkan Anwarinas yang secular  baru hendak berakar di kalangan muda di Kedah.

Pas Pusat pastinya tidak akan membiarkan Azizan menjadi bertambah kuat selepas pilihan raya 13 dan ini jelas dari kenyataan Setiausaha Agungnya, Mustafa Ali bahawa Jawatankuasa Pusat Pas mempunyai kata pemutus tentang siapa yang akan bertanding dan di kawasan mana, walaupun Azizan telah membuat penamaannya.

Bagi Azizan sekiranya calon-calon Pas di Kedah tidak mengikut seleranya atau citarasa masa depannya dan menampakkan suatu Grand Design untuk membunuhnya, maka adalah lebih baik untuk beliau bertanding dengan  mendakap diri membiarkan Pas hanyut di Kedah, tetapi beliau pastinya tetap timbul di Kuala Sala dan beliau boleh membuat penyesuaian dengan Kerajaan BN di Kedah yang pastinya akan kembali berkuasa.

TERKINI:

Akhbar The Star melaporkan hari ini (2 Mac), bahawa Phahrolrazi tidak mahu bertanding di kawasan Jerlun untuk menjadi "daging korban" oleh kerana wakil rakyat sedia ada, anak Tun Dr. Mahathir, Mukhriz telah membina kubu kebal.

Keengganan ini dengan sendirinya membayangkan bahawa Pas telah pun yakin akan kalah di kawasan ini.

Sementara itu Timbalan Presiden Pas Anwarinas Mohamad Sabu telah dipastikan akan bertanding di kawasan Pendang Kedah kerana kemenangannya dapat dipastikan berasaskan kawasan ini mempunyai jumlah keahlian Pas yang tertinggi di negara ini sejumlah lebih 15,000 orang.

Bagaimanapun peminat-peminat politik tempatan berkata, keadaan akan menjadi sukar bagi Mat Sabu sekiranya Man Abdul (Datuk Osman Abdul) mencabarnya sebagai calon BN kerana Man Abdul mempunyai kelebihan dari Mat Sabu dari segi akademik, kepetahan bercakap, pemikiran intelektual dan juga popular di kalangan rakyat setempat.

Walaupun Pas mempunyai ramai ahli di sini, tetapi terdiri dari penyokong fanatik akar umbi yang  percaya Pas sebagai Parti Islam dan bukan Parti Kebajikan Masyarakat malah sebagai  penyokong kuat MB Kedah, Datuk Seri Azizan, mereka menolak Anwarinas dan lebih mengenali Mat Sabu sebagai "Mat Merapu."

PERHATIAN:

BACA JANGAN TAK BACA "USTAZ" DIKENCINGKAN DI PINTAS

KEPADA SIAPA HENDAK DI SAMPAIKAN TERIMA KASIH INI

Gerai Sup Hameed di Penang Road ini menjadi tarikan
utama setiap pengunjung yang mengunjungi Pulau Pinang
Apabila hendak membayar harga sup kambing dan ayam yang dinikmati bersama rakan-rakan di sebuah  gerai popular di tepi Penang Road, Pulau Pinang berhadapan Hotel Malaysia pada petang Ahad 24 Februari  lalu, kami diberitahu makanan kami telah pun dibayar.

Kami tidak tahu siapa yang membayarnya, tetapi diberitahu oleh mamak gerai ini telah dibayar oleh pasangan yang makan di sebelah kami. Saya ingat  telah membalas senyuman kepada mereka.

Saya dan kawan-kawan merasa terharu kerana kami tidak dapat mengucapkan terima kasih, malah tidak menegur mereka  walaupun tersenyum kepada kami.

Dengan ikhlas saya memohon kepada pemuda yang belanja kami itu supaya dapat memberikan nombor telefon dan alamatnya kepada kepada kami melalui blog ini menerusi komen.

Datuk Azhar Ibrahim dengan beberapa kakitangannya
sedang menjamu selera di kedai makan Norli di Kuala Muda,
Kota Kuala Muda, Kedah
Saya dan rakan-rakan saya hingga hari ini terharu dengan murah hati manusia yang tidak dikenali ini. Terima Kasih juga pada Ketua Pembangkang DUN Pulau Pinang, Datuk Azhar Ibrahim yang kami temui di kedai makan Norli di Kuala Muda, Kota Kuala Muda. Kedai makan ini memang banyak lauk pauknya dan mesti dikunjungi oleh setiap orang yang berselera besar.

Perlu juga saya sebutkan sebelum kami duduk di gerai sup di Pulau Pinang,  seorang lagi  pemuda yang tidak saya kenali  telah menemui saya dan memberitahu dengan penuh keyakinan bahawa orang Melayu tidak lagi  menyokong Pakatan Rakyat di Pulau Pinang. Ini adalah kejayaan Ketua Menteri Pulau Pinang yang memainkan isu perkauman.

Maklumat dari pemuda ini, saya kira benar kerana di mana-mana juga orang Melayu yang kami temui di pulau itu begitu ghairah memberi maklumat yang sama. Setakat ini 17 kerusi untuk BN telah pasti di Pulau Pinang. Hanya memerlukan usaha dan bantuan gigih dari seluruh penyokong untuk menambah lagi kerusi ke peringkat yang boleh membenamkan kerajaan Chauvinis Cina  dan anti Islam di Pulau Pinang.

Wednesday, 27 February 2013

VIDEO TERHANGAT DAN TERPANTAS DI YOUTUBE


Anwar iFiles Manusia Berbagai Wajah adalah merupakan video pendedahan bahan penyiasatan seorang Pegawai Perisik Barat yang paling berkredebiliti pernah tersiar. Video ini dapat diikuti di YOUTUBE sejak lebih seminggu lalu dan telah mendapat sambutan hangat dengan pengunjungnya pantas melonjak naik setiap hari.

Setakat ini, tiga Bab video itu telah disiarkan dengan Bab pertama terbahagi kepada tiga bahagian yang bermula dengan perjuangan Anwar Ibrahim di ABIM dan penubuhan Yayasan Anda. 

Memandangkan video ini tidak bersifat cerita rekaan, tetapi  mempunyai fakta-fakta dengan sokongan bukti  sejarah yang kuat dan menarik, maka blog ini turut memuat turunkan untuk memudahkan para pelawat yang belum melihatnya supaya dapat mengikuti terus dari blog ini dari semasa ke semasa.

Di atas ini adalah Bab ke 3 yang mengandungi pendedahan Bekas Duta Malaysia di Arab Saudi, Datuk Dr. Ismail Ibrahim tentang dakwaan Anwar, bahawa Universiti Islam Antarabangsa adalah insiatifnya.

PERINGATAN: Semua bahan video yang dimuat-turunkan ke blog ini adalah dari Youtube. Segala risiko akibat dari penyiarannya TIDAK menjadi tanggungjawab zamkata.blogspot.com tetapi kepada penerbit asalnya.

i FILES BAB TERKINI : MANUSIA BERBAGAI WAJAH




REAKSI DARI JAKARTA TERHADAP CATATAN TUN DR. MAHATHIR

KUASA MESIN BESAR LOBI YAHUDI DI INDONESIA
Oleh Noor Johan Nuh Jakarta
Gambar paling popular yang amat memedihkan  perasaan Tun Dr.  Mahathir mantan
Perdana Menteri Malaysia. Penyerahan diri Indonesia kepada IMF
Ini adalah merupakan reaksi pertama dari Catatan Tun Dr. Mahathir Pak Harto Sengaja Dijatuhkan dalam buku PAK HARTO THE UNTOLED STORIES

Pernyataan berhenti sebagai presiden yang dilakukan Pak Harto pada 21 Mei 1998, tidak terlepas dari rangkaian “krisis nilai tukar mata uang” yang berlangsung sejak Juli 1997, dimulai dari Thailand lalu menyebar ke Philipina dan Indonesia.

Yang menjadi pertanyaan adalah, mengapa diantara negara-negara yang terimbas krisis nilai tukar mata uang di Thailand, kemudian Indonesia mengalami dampak sedang negara lain dapat mengatasinya? Perlu digaris bawahi bahwa yang terjadi pada waktu itu adalah “krisis nilai tukar mata uang” rupiah terhadap dollar AS. Bukan krisis ekonomi, bukan krisis perbankan, bukan krisis pasar modal, bukan krisis sektor riil danbukan pula krisis moneter.

Bahwa kemudian Indonesia mengalami krisis multidimensi disegala bidang mulai sektor perekonomian, sosial dan politik, tidak terlepas dari penanganan krisis nilai tukar mata uang yang sengaja dilakukan “dengan salah” oleh tim ekonomi yang dikenal sebagai “Mafia Berkeley”.

Mengomentari krisis nilai tukar mata uang pada waktu itu, PM Malaysia Mahathir Mohammad mengatakan bahwa krisis itu adalah suatu rekayasa dari Lobi Yahudi yang bertujuan menghancurkan perekonomian muslim di Timur Jauh. Lebih lanjut Mahathir menuduh George Soros sebagai agenLobi Yahudi yang dibekali dana bermilyar dollar untuk membeli mata uang negara berpenduduk mayoritas muslim, untuk menghancurkan sistem moneter negara itu.

Mengatasi krisis itu, pemerintah kebijakan fiskal, yaitu memberlakukan transaksi Ringgit Malaysia di luar negara itu. Walaupun Ringgit Malaysia sempat terdevaluasi hingga 30%, dengan kebijakan tersebut Malaysia terhindar dari krisis multidimensi seperti yang dialami Indonesia. Mahathir menuduh Lobi Yahudi berpenduduk mayoritas muslim, mulai dari Maroko di pantai Barat Afrika, hingga Korea Selatan, Malaysia, yang paling parah hingga merambah ke krisis multidimensi, negara-negara berpenduduk mayoritas Malaysia mengambil keputusan memberlakukan mengaitkan kurs tetap dengan dollar Amerika dan tidak memilki agenda untuk menghancurkan perekonomian negara-negara.

Marauke di Irian Jaya. Ternyata, rekayasa lobi Yahudi terbukti lagi sekarang ini dengan terjadinya krisis ke tata negaraan di negara berpenduduk mayoritas muslim, mulai dari Libya, Yaman Selatan, Suriah, Irak, Oman, Afghanistan, Pakistan, yang terjadi baru-baru ini, sedangkan ketatanegaraan kita sudah porakporanda akibat rekayasa lobi Yahudi. Mengatakan Amerika sebagai negara adi daya adalah tidak benar. Sesungguhnya Amerika adalah Israel kecil. Tidak akan terpilih seseorang menjadi presiden di Amerika, sejak dari Roosevelt sampai Obama, jika tidak mematuhi konsensus Lobi Yahudi. Presiden John F Kennedy mencoba membangkang, ganjarannya dibunuh dan tidak diketahui otak intelektual pembunuhan itu sampai sekarang.

Respon pemerintah Indonesia di awal krisis melakukan spread intervensi pada kisaran 10% untuk menstabilkan rupiah. Kurs rupiah terhadap US$. 1,- berada pada kisaran Rp. 2.400,- Ternyata nilai tukar rupiah terhadap dollar melampaui spread yang ditentukan. Jika saja pada waktu itu tim ekonomi memberlakukan kurs tetap (devisa terkontrol) yaitu pada kisaran Rp. 2.800,- terhadap US$. 1,- (seperti yang dilakukan Malaysia), Indonesia tidak akan mengalami krisismulti dimensi (krisis moneter). Alasan tim ekonomi bahwa kurs tetap tidak dapat diberlakukan karena keterbatasan cadangan devisa tidak argumentatif karena didasari asumsi negatif (Malaysia dapat melakukan).

Faktanya, pada era pemerintahan presiden Soekarno, tanpa memperhitungkan cadangan devisa, rezim devisa terkontrol dapat diberlakukan. Pada awalnya Thailand untuk bertahan dari krisis karena kesigapan pemerintah ekonomi Indonesia lebih baik dari Thailand. Namun pada Agustus 1997, penasihat ekonomi presiden Wijoyo Nitisastro bersama Menteri Keuangan Mar’ie Muhammad dan Gubernur Bank Indonesia Sudrajat Jiwandono membuat keputusan “kontra produktif” yaitu: pengalihan dana BUMN dari bank-bank komersial ke Sertifikat Bank Indonesia (SBI) dan menaikkan tingkat suku bunga SBI 30%.

Kebijakan menambah persepsi negatif pasar sehingga memicu pembelian dollar Amerika dan berakibat rupiah makin terpuruk.hingga 32% dihitung sejak 1 Januari 1997. Sampai akhir tahun 1997 rupiah ditutup pada nilai Rp. 4.650,- atau terdepresiasi hampir 70%. Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika terus meluncur terjun bebas sampai Rp. 17.000,- per US$ pada 22 Januari 1998.

Sangat disayangkan, tim ekonomi kepresidenan yang diketuai “Gembong Mafia Indonesia sudah mengalami 13 tahun lebih dulu, dimana sistem tim ekonomi berargumen, Indonesia jauh lebih siap ketimbang dan fundamen ini makin Pada September 1997 kurs rupiah terus merosot.

Berkeley” Wijoyo Nitisastro tidak melakukan kebijakan moneter seperti yang dilakukan oleh pemerintah Malaysia. Kapasitas Wijoyo, Doktor ahli kependudukan ini (bukan Ekonom), yang pernah dijuluki sebagai 10 ekonom terbaik di dunia karena pernah berhasil meredam spiral inflasi 650% di awal orde baru adalah bukti bahwa ia ekonomi yang handal (versi negara kapitalis yang juga menjuluki Sri Mulyani, calon presiden dari Partai SRI, sebagai menteri keuangan terbaik di dunia).

Menjadi pertanyaan, mengapa pada krisis nilai tukar mata uang pada tahun 1997, Wijoyo seperti tergagap-gagap dan bertindak seolah-olah menjadi bagian dari konspirasi yang ingin menghancurkan perekonomian Indonesia?

Memang kita tidak dapat berandai-andai dalam sejarah. Tapi, jika pada waktu awal krisis nilai tukar mata uang merambah ke Indonesia pada Agustus 1997, pemerintah memberlakukan kurs tetap seperti yang dilakukan Malaysia, apa yang kita kenal sebagai peristiwa Mei 1998 tidak perlu terjadi.

Yang kita alami pada waktu itu “krisis nilai tukar mata uang”. Bukan krisis ekonomi, bukan krisis moneter, bukan krisis perbankan, bukan krisis sektor riil. Ketidak jelasan langkah yang diambil oleh tim ekonomi pada waktu itu untuk mengatasi krisis nilai tukar mata uang, misalnya dengan memberlakukan kurs tetap (bukan devisa bebas), berakibat krisis nilai tukar mata uang merambah keberbagai sektor, hingga kita mengalami krisis multidimensi.

Mendasari tentang kepakaran tim ekonomi pada waktu itu, bukan tidak mungkin pola penanganan krisis mata uang pada waktu itu disengaja hingga berakibat menjadi krisis ke berbagai sektor perekonomian, fiskal, pasar modal, berbankan hingga kesektor riil.

Akibat kurs tetap tidak diberlakukan, melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS utang luar negeri makin membengkak (dihitung dalam rupiah yang terus terpuruk).

Dari total utang luar negeri per Maret 1998 sebesar US$ 138 milyar, sekitar US$ 72,5 milyar adalah utang swasta yang dua pertiganya utang jangka pendek, sedang utang pemerintah US$ 65,5 milyar. (Bandingkan dengan utang yang dibuat selama 13 tahun era reformasi sebanyak 1.600 triliun setara dengan US$. 166 milyar – dengan utang sebesar itu tidak ada penambahan sarana/prasarana seperti bendungan, irigasi, waduk serta jalan yang dibangun, kecuali ala kadarnya dan fakta – bukan data statistik - jumlah penduduk miskin makin membludak) Ratusan perusahaan dari skala kecil hingga konglomerat berbangkrutan.

Akibatnya terjadi PHK besar-besaran, disisi lain harga barang dan jasa melambung tidak terjangkau oleh rakyat. Jumlah penduduk di bawah garis kemiskinan meningkat mencapai sekitar 55%, pendapatan per kapita sebesar US$ 1.155,- pada tahun 1996, berdampak negatif terhadap posisi neraca pembayaran, karena jumlah merosot tajam menjadi US$ 610,- perkapita pada 1998.

Dengan maksud mengembalikan kepercayan pasar dan menstabilkan nilai tukar rupiah yang terpuruk, pada 8 Oktober 1997, pemerintah (tim ekonomi) mengumumkan akan meminta bantuan IMF. Pak Harto keberatan dengan jalan mengundang IMF, namun atas desakan para penasehat ekonominya yang diketuai Wijoyo Nitisastro, pada 31 Oktober 1997, ditandatangani Nota Kesepakatan (Letter of Intent/LoI) pertama dengan IMF oleh Menteri Keuangan Mar’ie Muhammad dan Gubernur BI Sudrajat Jiwandono dalam bentuk: Memorandum on Economis and Financial Policies.

Sejak IMF terlibat menangani krisis moneter di Indonesia, 31 Oktober 1997, malah terjadi krisis yang lebih parah dan kompleks. Keberadaan IMF membawa efek negatif dalam penyelesaian krisis nilai tukar mata uang dan terbukti memperparah menjadi krisis multidimensi. Resep yang diberikan IMF malah kontra produktif dalam penyelesaian krisis. Resep (racun) itu sebagai berikut.

Pertama, kebijakan IMF dalam Loi tidak konsisten dan tidak mempertimbangkan keadaan sosial kemasyarakan dan politik pada waktu itu.adalah penutupan 16 bank swasta pada 1 November 1997, tampa menyiapkan perangkat pengamanan lebih dahulu. Kepercayaan rakyat pada bank sirna dan akibatnya terjadi rush dan capital flight besar-besaran, karena rusaknya sektor perbankan secara menyeluruh. Rakyat tidak percaya pada lembaga perbankan, terjadi penarikan dana masyarakat dari perbankan secara besar-besaran. Atas saran IMF, pemerintah diharuskan menjamin seluruh simpanan nasabah disemua bank 100%.

Walaupun keputusan penjaminan sudah dikeluarkan, rakyat sudah hilang kepercayaan dan tetap mengambil dananya di bank secara masif, hingga BI mengeluarkan dana talangan kepada perbankan berupa Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI).

Layaknya mengail di air keruh, para bangkir menggangsir banknya sendiri dengan cara memberikan kredit fiktif pada pihaknya sendiri atau memberikan kredit kepada perusahaan sendiri, hingga dana talangan BLBI mencapai 460 triliun rupiah, sebagian besar digaruk oleh pemilik banknya sendiri. Kebijakan ini sekaligus mewajibkan pemerintah menanggung utang pihak swasta, dan tidak ada satu negara di dunia dimana pemerintah menanggung dana publik di perbankan hingga 100%. Resep IMF ini seperti menyiram Api dengan Pertamax.

Kesalahan terbesar IMF

Kedua, terbukti pola penanganan krisis yang dipakai IMF di Indonesia dan beberapa negara telah gagal memulihkan perekonomian.

Ketiga, apa yang diberikan IMF berupa bantuan utang, menjadi jebakan agar Indonesia tetap tergantung pada institusi ini untuk waktu yang lama. Dengan instrumen utang, IMF dapat mengendalikan ekonomi bahkan politik di Indonesia.

Keempat, janji bail out IMF sebesar US$ 42,3 milyar ternyata cuma janji kosong. Realisasinya, hingga Mei 1998 tak lebih dari US$ 5 milyar yang dikucurkan oleh IMF.

Kelima, IMF menjadi agen globalisasi yakni mengharuskan liberalisasi perdagangan, privatisasi atau penjualan aset-aset negara yang penting dan vital.

Pada 15 Januari 1998, Pak Harto menandatangani LoI yang kedua di rumah kediaman jalan Cendana no. 8, tanpa didampingi tim ekonomi kepresidenan ataupun menteri terkait. Dalam Loi tersebut terkandung 50 butir pernyataan yang harus dijalankan oleh Pemerintah Indonesia, yang berkaitan dengan kebijakan moneter, kebijakan fiskal, perbankan, dan yang terpenting adalah kebijakan sektor riil melalui penyesuaian secara struktural.

Di media massa, diperlihatkan Direktur IMF Michel Camdessus sedang melipat tangan dan menatap dengan angkuh pada Pak Harto yang tengah menandatangani LoI itu. Namun, LoI ini gagal menyelesaikan masalah utama ketika itu yakni jatuhnya nilai tukar rupiah. Program kedua IMF ini seperti menyiram api dengan batu bara yang tengah menyala. Jatuhnya rupiah seperti disengaja oleh IMF. Tepat 1 minggu setelah penandatanganan LoI kedua, tanggal 22 Januari 1998, rupiah menembus Rp.17.000,- per US$ 1,-.

Tanggal 10 April 1998, kesepakatan ketiga ditandatangani, fokusnya tetap pada reformasi ekonomi mikro, tidak fokus pada krisis mata uang yang tengah terjadi. Pada 4 Mei 1998, pemerintah, atas tekanan IMF, dipaksa menarik subsidi dengan menaikkan harga BBM sampai 71%. Tarif listrik secara gradual juga dinaikkan. Rakyat semakin tertekan, dalam beberapa bulan mereka bertambah miskin hingga ratusan persen akibat mata uang rupiah yang kian terpuruk dan harga barang yang melambung.

Kondisi perekonomian Indonesia semakin memburuk dan semakin tidak jelas titik terang ke arah pemulihan, merupakan indikator kegagalan IMF di Indonesia. Kegagalan IMF sebenarnya bukan saja karena memberikan dianogse dan resep yang salah terhadap krisis ekonomi Indonesia, dan kesalahan membaca peta sosial politik Indonesia, tapi juga karena IMF tidak mempunyai kapabilitas intelektual yang memadai untuk memahami situasi Indonesia (padahal IMF dikendalikan oleh ekonom-ekonom handal). Mencermati tindakan IMF dalam mengatasi krisis pada waktu itu, tidak ada kata lain kecuali, IMF sengaja menghancurkan perekonomian Indonesia.

Kebijakan penutupan 16 bank, menaikkan harga BBM dan mencabut subsidi di sektor vital yang dibutuhkan rakyat banyak pada saat perekonomian sedang terpuruk, malah menciptakan instabilitas social dan politik. Karut marut situasi pada waktu itu sangat menakutkan bagi investor hingga tidak ada investasi yang masuk. Sedang rakyat tambah sekarat.

Keberadaan IMF di Indonesia sejak 31 Oktober 1997, bukan saja tidak berhasil memulihkan ekonomi Indonesia, tetapi malah lebih jauh membenamkan Indonesia dalam krisis ekonomi yang makin dalam, krisis politik dan berbagai krisis multidimensional. Lebih dari setengah kegiatan bisnis di Indonesia bangkrut total, 
pengangguran makin melimpah ruah dan kemiskinan menjalar kesentero pelosok negri. Pak Harto dalam pidato pertanggungjawabannya bulan Maret 1998 di SU MPR sempat menyatakan bahwa resep IMF tidak ampuh untuk menyelesaikan krisis. Pak Harto mengajukan konsep “IMF Plus” dan berniat menerapkan CBS (Currency Board System) dengan mematok kurs tetap. Rencana menerapkan CBS sejalan dengan
pengangkatan Steve Hanke, guru besar dari Jhon Hopkins University, Washington DC sebagai penasehat khusus Presiden sejak akhir Januari 1998. Hanke telah berdiskusi dengan Pak Harto mengenai CBS. Tanggal 11 Februari 1998, Camdessus mengirim surat kepada Pak Harto yang memperingatkan bahwa jika rencana CBS diteruskan, IMF tidak dapat melanjutkan bantuannya untuk Indonesia (Indonesia dijanjikan oleh IMF bantuan sebesar US$ 43 milyar – pada waktu itu baru cair US$ 3 milyar).

Kebutuhan Indonesia akan likwiditas seperti yang dijanjikan IMF membuat Pak Harto tidak bisa berbuat lain, sementara tim ekonomi malah membenarkan resep IMF. Tidak cukup gembong IMF yang bicara pada Pak Harto, Presiden Clinton beberapa kali melakukan pembicaraan telepon dengan Pak Harto dalam negosiasi bantuan IMF dan mengirim beberapa kali utusan khusus termasuk bekas wakil presiden Walter Mondale. Mondale menyampaikan pesan Clinton agar Pak Harto tetap berjalan dalam syarat-syarat IMF.

Menteri Keuangan Amerika Robert E Rubin pada awal maret 1998, sempat mengancam akan menghentikan bantuan jika Indonesia tidak mematuhi paket IMF. Rubin termasuk salah satu kelompok dalam jajaran pemerintahan Clinton, bersama menteri luar negri AS Madeleine Albright, pada 20 Mei 1998, dalam bahasa diplomatik, meminta Pak Harto turun dari jabatan presiden RI. Orang-orang disekitar Rubin membuat alasan bahwa kepemimpinan indonesia saat itu justru penghambat utama pemulihan ekonomi. Rubin dan Madeliene adalah orang Yahudi yang ada di kabinet Clinton. Tidak kurang dari presiden dan beberapa menteri pemerintah AS begitu getol menghendaki Pak Harto berhenti sebagai presiden. Satu hal yang sangat naïf dan dapat dikatakan ikut campur atas kedaulatan satu negara.

Kebijakan IMF di Indonesia mulai 31 Oktober 1997 hingga Pak Harto menyatakan berhenti sebagai presiden merupaka konspirasi institusi ini yang sengaja memperparah krisis yang terjadi di Indonesia. Joseph Stiglitz, penerima hadiah “Nobel” dalam bidang ekonomi, menegaskan bahwa keterlibatan IMF dalam krisis di Indonesia justru memperburuk keadaan. Menjadi pertanyaan, mengapa tim ekonom kepresidenan malah mengundang IMF dimana Pak Harto pada waktu itu tidak menghendaki. Lebih jauh Stiglitz mengatakan, ada empat langkah yang menjadi pola IMF yang malah memperparah perekonomian Indonesia.

1. Privatisasi. Penjualan aset-aset BUMN kepada kroni IMF.

2. Liberalisasi pasar modal. Membuka pasar modal agar investasi meningkat.

Untuk itu IMF memaksa negara pasien mematok suku bunga tinggi. Indonesia dipaksa untuk mematok suku bunga hingga 70% dan menerapkan sistem devisa bebas.

3. Pencabutan subsidi dengan menaikkan harga barang komoditas strategis seperti BBM, pupuk, pangan. Berdampak ekonomi rakyat makin terjepit, hidup semakin susah, yang kemudian berujung pada kerusuhan sosial . Dalam kasus Indonesia terbukti dalam peristiwa Mei 1998.

4. Perdagangan bebas. Dengan membuka pasar bagi produk-produk impor dari negara maju yang berakibat membunuh produk dalam negri. Empat langkah IMF ini membuat negara pasien tidak berdaya, IMF mengambil keuntungan dengan memeras negara debitor. Langkah ini jelas memicu instabilitas sosial politik di Indonesia, puncaknya pada Mei 1998, hingga akhirnya Pak Harto menyatakan berhenti sebagai presiden. Berdasar data di atas dapat disimpulkan bahwa IMF sebagai agen Lobi Yahudi menjadi pemantik yang memicu terjadinya kerusuhan di bulan Mei 1998.

Peran IMF dalam memaksa Pak Harto berhenti sebagai presiden tercermin dalam pidato Michel Camdessus pada 9 November 1999, ketika dia mengundurkan diri dari IMF. Camdessus mengatakan bahwa apa yang dilakukannya di Indonesia memang dalam rangka menciptakan katalisator agar Pak Harto jatuh. “We created the conditions that obliged Soeharto to leave his job – Kami menciptakan keadaan yang memaksa Soeharto meninggalkan jabatannya”, kata Camdessus.

Pengakuan ini jelas menunjukkan bahwa IMF yang dikuasai oleh Lobi Yahudi Indonesia dalam menteri yang mundur, plus Harmoko, Syarwan Hamid, Abdul Gafur, serta peran Gembong Mafia Berkeley Wijoyo Nitisastro berikut konspiratornya seperti Prof. Emil Salim, Prof. Subroto, Amin Rais, Frans Seda – yang hadir di gedung DPR bersama ribuan mahasiswa dan meneriakkan yel-yel menghendaki Pak Harto mundur, pada 19 Mei 1998 – mereka hanya sekrup kecil dari mesin besar Lobi Yahudi.

Pada tanggal 18 Mei 1998, dalam pertemuan dengan Nurcholis Majid di jalan Cendana, Pak Harto mengatakan: “Apakah jika saya mundur presiden berikut dapat mengatasi masalah bangsa ini?” Empat presiden berlalu, bangsa ini tetap konsisten mengembangbiakan rakyat miskin, korupsi tumbuh subur disemua lini bikrokrasi dan politisi, sistem politik yang amburadul berdasarkan konsensus transaksional, falsafah bangsa diabaikan, terjadi huru hara antar kelompok atau golongan setiap hari, tidak ada stabilitas keamanan, UUD jadi kelinci percobaan. Mau dibawa kemana Negara ini? bertujuan memporakperandakan perekonomian merekayasa Pak Harto berhenti sebagai presiden.

POSTER USTAZ AZHAR IDRUS DIKENCINGKAN

Poster promo ceramah Ustaz (?) Azhar
Idrus yang ditampalkan di tandas Masjid
Kampung Gajah, Perak
Oleh: Rosle Azmi

Ramai pendakwah bebas yang sebenarnya tidak bebas. Mereka sebenarnya adalah pendakwah politik. Tetapi banyak orang secara jujur menerima mereka sebagai pendakwah tulin, terutama kerana pakaian  mereka yang ditambah pula dengan janggut sunnah nabi.

Kebebasan dari pemikiran politik menyebabkan mereka tidak sedar kecendorongan politik seseorang pendakwah atau ustaz yang memberikan kuliah agama di masjid-masjid atau di tempat-tempat umum lainnya.

Umpamanya Ustaz (?) Azhar Idrus yang mendakwa diri sebagai Pendakwah Sejuta Ummah yang sekarang dianggap sebagai pendakwah selebriti.

Orang ramai terutama anak-anak muda mestilah sedar, bahawa Ustaz (?) Azhar ini sebenarnya adalah pendakwah "Agama Pas" yang jauh berbeza dengan agama Islam yang dianuti oleh umat Islam di negara ini. Kita boleh hadir di majlis ini untuk berhibur, kerana uztaz sekarang lebih baik dari "Raja Lawak."

Baru-baru ini telah tersiar di dalam Harakahdaily suara rasmi PAS, bahawa Ustaz (?) Azhar telah memberikan penjelasan mengenai apa yang dimaksudkan oleh Menteri Besar Kelantan, Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat dengan kata-katanya, bahawa penerima bantuan Rakyat 1Malaysia (BRIM) seperti "ayam dan lembu." Dia menyatakan kenyataan itu telah disalah tafsirkan. Maka dia pun mentafsirkan mengikut ajaran agama Pas.

Apa perlunya Azhar memberikan penjelasan bagi pihak Nik Aziz atau bagi pihak Pas? Azhar Idrus (Ustaz?) bukanlah seorang pendakwah bebas seperti yang cuba digambarkan kepada ramai selama ini, tetapi sebenarnya telah sah sebagai pendakwah politik Pas. Tidak salah untuk sesaorang ustaz atau pendakwah  untuk berkempen bagi mana-mana parti politik, tetapi janganlah menyamar.

Walaupun dinafikan, tetapi naskhah terkini Harakah
(25-28 Februari) mengesahkan apa yang dikatakan oleh
Nik Abdul Aziz
Ketika singgah bersembahyang di Masjid Raja Azlan Shah di Kampung Gajah, Perak baru-baru ini, saya telah menemui poster mempromosikan majlis ceramah Ustaz (?) Azhar Idrus di dalam tandas masjid itu, selain dari dilekatkan di papan kenyataan dan di tembok-temboknya.

Yang  lebih menarik poster itu diletakan di atas mangkuk buang air kecil, yang tentunya setiap orang yang kecing berdiri di situ tidak dapat mengelakkan dari memandangnya.

Ini adalah suatu usaha promoter yang bijak yang telah meniru langkah Air Asia dalam kempen "Say No To Airport Tax" yang  merupakan suatu cara pengiklanan yang berkesan yang sudah lama dilakukan di negara-negara maju.

Bagi saya yang telah mengenali kecendorongan Ustaz (?) Azhar ini kepada Pas dan setelah disahkan oleh Harakahdaily, maka melihat poster ini ketika sedang kencing, maka berkatalah di hati saya, memang layak poster ustaz (?) Azhar Idrus berada di sini.

Saturday, 23 February 2013

TUN MAHATRHIR: PAK HARTO SENGAJA DIJATUHKAN

CATATAN KENANGAN MANTAN PERDANA MENTERI MALAYSIA

"SETIAP KALI BERJUMPA PAK HARTO, SAYA SELALU MERASA KAMI BERBICARA DARI HATI KE HATI"
Wartawan Malaysia, Zainuddin Maidin yang menggantikan
Tun Dr. Mahathir ke majlis pelancaran buku Pak Harto The
Untold Stories di Jakarta menyampaikan buku Doctor In The
House oleh Dr .Mahahir kepada putri Pak Harto, Siti Hardiyanti
Rutmana yang lebih dikenali dengan panggilan Tutut. 
Sebelum saya bertemu langsung dengan Presiden Soeharto, saya selalu mengikuti perkembangan dari berbagai kebijakan yang dijalankan oleh pemerintahan beliau. Saya merencanakan apabila nanti diangkat menjadi Perdan   Menteri, maka kunjungan luar negeri saya yang pertama kali adalah kepada Presiden Soeharto. Dan itu terjadi setelah saya dilantik menjadi Perdana Menteri malaysia menggantikan Datuk Hussein On pada tahun 1981.

Kunjungan ini sangat berkesan. Saya disambut langsung oleh Presiden Soeharto di lapangan terbang dengan upacara kehormatan. Setelah itu saya satu mobil dengannya menuju kediaman untuk tamu negara di belakang Istana Merdeka. Pak Harto mengantar saya sampai ke kamar dan mengatakan apabila ada kekurangan bisa disampaikan kepada orang yang disiapkan untuk melayani.

Pertemuan ini menorehkan kenangan mendalam. Saya menilai Pak Harto sangat beradab dan mempunyai sifat-sifat baik. Orang Melayu menganut paham yang menghormati tamu. Saya melihat beliau betul-betul menghormati walaupun tamunya tidak memiliki jabatan yang setara, karena Pak Harto adalah seorang Presiden dan saya hanya perdana menteri.

Saya melihat setiap ucapan dan tindakan yang dilakukan Pak Harto benar-benar menunjukkan kualitasnya sebagai seorang pemimpin. Walaupun Pak Harto memiliki latar belakang sebagai tentara, ia tidak menunjukkan sikap yang sombong dan kalimat-kalimat yang keras. Bahasanya juga baik sekali.

DUKUNGAN DARI SEMUA PIHAK

Pak Harto adalah seorang yang tenang. Tindakan-tindakan dan keputusannya diambil dengan tenang. Pak Harto memerintah amat bijaksana dengan memahami masalah-masalah yang rumit dari sebuah negara besar dengan jumlah penduduk dua ratus juta orang yang berbeda kultur dan bahasa dan tinggal tersebar di kepulauan.

Pak Harto bisa mengawal keaadan. Tidaklah mudah bagi pemerintah mengawal keadaan sebuah negara yang baru dibentuk, seperti Indonesia yang baru merdeka dijajah Belanda, padahal sebelum itu Indonesia memiliki banyak kerajaan yang kadang-kadang saling bermusuhan. Pak harto juga mewarisi pemerintahan Soekarno yang memiliki banyak masalah pada masa itu —miskin dan tidak memiliki tujuan yang satu—. Namun Pak Harto mempunyai keyakinan dan percaya untuk mempertahankan kesatuan yang telah dibuat Bung Karno dan untuk melaksakannya Pak Harto mendapat dukungan semua pihak dari seluruh kepulauan di Indonesia.

Pak Harto adalah pemimpin yang memahami begitu banyak masalah, sehingga beliau bisa mengatasinya untuk kemudian membangun negara Indonesia dengan baik. Memang ada yang berpendapat bahwa Pemerintahan Pak Harto keras, tapi kami tidak melihat seperti itu, karen tidak mungkin suatu pemerintahan tidak berlaku tegas, dengan membiarkan sama sekali adanya masalah-masalah. Banyak negara yang merdeka pada waktu yang bersamaan, sampai sekarang tidak mengalami kemajuan apa-apa karena adanya civil war, perang saudara. Namun Pak Harto dapat mengawal sehingga Indonesia bisa menjadi sebuah negara yang jaya.

Kita tidak boleh membandingkan Indonesia dengan Malaysia. Indonesia adalah negara yang luas dengan banyak pulau, jumlah penduduk yang besar dengan suku-suku yang dimiliki. Sedangkan Malaysia adalah negara kecil sehingga lebih mudah kami mengurus sesuatu. Jadi kejayaan Pak Harto lebih besar dibandingkan kejayaan di Malaysia.

Melihat (membandingkan) Indonesia tidak bisa sama dengan melihat Malaysia. Sama halnya melihat Malaysia dengan Singapura, karena Singapura hanya sebuah bandar (kota). Dengan demikian, mengelola sebuah negara yang kecil lebih mudah dibandingkan mengelola sebuah negara yang besar. Pak Harto berjaya menyelesaikan permusuhan pada penghujung pemerintahan Bung Karno sehingga hal itu dapat dikurangi. Walaupun masih ada yang tidak setuju dengan Pak Harto, tetapi tidak menyebabkan pertikaian, dan Pak Harto bisa berbicara (menyelesaikan melalui pembicaraan-pembicaraan) dengan baik.

MEREKA TAK INGIN NEGARA KITA MAJU

Tun Dr. Mahathir Mohamad
Setiap kali berjumpa Pak Harto, saya selalu merasa kami berbicara dari hati ke hati, berbincang sebagai sahabat. Masalah antara Indonesia dan Malaysia selalu ada tetapi masalah itu kecil-kecilan. Apabila ada masalah yang mengharuskan presiden dan perdana menteri turun tangan, maka selalu dibicarakan dengan baik sehingga masalah tidak menjadi besar dan membuat buruk hubungan kedua negara. Pak Harto menganggap Malaysia sebagai bangsa yang serumpun, begitu pula saya menempatkan Indonesia sebagai bangsa serumpun. Hanya karena sejarah yang membuat Indonesia dan Malaysia terpisahkan, namun sesungguhnya kedua bangsa berasal dari satu bangsa.

Dimana-mana, dalam hubungan dua negara selalu ada konflik. Secara geografis Malaysia berada di tengah-tengah di antara lima negara ASEAN. Dengan setiap negara, Malaysia memiliki masalah. Malaysia memiliki masalah dengan Thailand, Singapura, Philipina, Brunei Darussalam, dan Indonesia, tetapi yang paling mudah diselesaikan adalah dengan Indonesia. Jadi saya merasa berutang budi terhadap Indonesia dan Pak Harto.

Pandangan orang asing dari negara-negara barat terhadap saya dan Pak Harto, tidak begitu baik. Seolah-olah mereka tidak ingin melihat hubungan baik kedua negara ini. Oleh karena itu kami mendapatkan kecaman-kecaman, antara lain dengan merusakkan perekonomian kedua negara. Sebagai contoh, bagaimana mata uang Indoensia dan Malaysia dijatuhkan sehingga ekonomi menjadi rusak. Indonesia dan Malaysia memiliki masalah yang sama. Hanya saja sebagai negara yang kecil, masalah di Malaysia lebih mudah diselesaikan, berbeda dengan Indonesia yang memiliki masalah yang lebih kompleks. Sebab itu, Indonesia-Malaysia selalu berhubungan untuk menyelesaikan masalah bersama-sama.

PAK HARTO SENGAJA DIJATUHKAN

Tekanan terhadap Pak Harto amat berat pada saat terjadi krisis mata uang di tahun 1998. Pak Harto mengatakan dirinya tidak bisa tidur. Karena pada saat itu sudah maju sehingga akhirnya Pak   Harto menerima usulan IMF untuk campur tangan dalam penanganan keuangan dan ekonomi negara. Saya sangat sedih melihat gambar Michael Camdesus, Direktur IMF pada saat itu yang menunjukkan seolah-olah dia mendapat kekuasaan yang besar. Pak Harto tidak dapat menolak karena tekanan sangat besar. Saya tidak bisa melupakan peristiwa itu dan sangat sedih karenanya.

Ketika krisis ekonomi melanda Asia Tenggara, saat itu mata uang Malaysia juga jatuh lebih dari separtuhnya, dari RM 25 per US $ menjadi RM 5 per 1 US $. Sedangkan Indonesia jatuh dari Rp. 2.500 per 1 US $ menajdi Rp. 16.000 per 1 US $, sehingga menyebabkan Indonesia sangat miskin yang mengakibatkan meningkatnya pengangguran. Semuanya menyalahkan Pak Harto, padahal kondisi itu terjadi bukan karena Pak Harto, sementara Malaysia juga sibuk mencari jalan keluarnya sendiri. Siapapun yang menghadapi masalah tersebut, pasti tidak akan bisa menyelesaikan. Apalagi pada waktu itu semua menyalahkan Pak Harto sehingga komnunikasi tidak bisa dilakukannya.

Saya berkesimpulan bahwa badai perekonomian yang melanda Asia Tenggara pada tahun 1998 itu memang dirancang untuk menjatuhkan pemerintahan Pak Harto. Sehartusnya Pak Harto yang telah memerintah dengan bijak dan berhasil membawa kemajuan bagi Indoensia dan ASEAN, tidak pantas mendapat perlakuan seperti itu. Di ASEAN, Pak Harto memainkan peranan yang sangat penting. Para pemimpin negara ASEAN mendudukkan Pak Harto sebagai orang tua. Kejatuhan Pak Harto merupakan kerugian yang besar di Asia Tenggara karena beliau sangat dihormati oleh para pemimpin Asean lainnya.

LUKISAN WAYANG YANG ISTIMEWA

Saya dan Pak Harto selalu bertukar cendera mata setiap kali bertemu. Saya senang sekali ketika mendapat kenangan lukisan wayang kulit, ini tidak ada dimanapun, bagus sekali. Saya juga mengikuti cara Pak Harto yang menyimpan rapi semua kenanagan dari kepala-kepala negara sahabat di Museum Purna Bahakti Pertiwi. Hadiah-hadiah yang pernah saya terima bukanlah untuk diri sendiri, melainkan untuk seluruh rakyat Malaysia. Saya kumpulkan hadiah-hadiah tersebut dan meletakkanya di museum.

Kadangkala Pak Harto mengetengahkan peribahasan Jawa dalam pembicaraan empat mata. Kami tertawa bersama. Pask Harto senang makan gudeg, saya pun suka gudeg. Makan bersama pun sering dilakukan. Hubungan pribadi ini memberikan dampak positif kepada hubungan kedua negara. Pak Harto adalah seorang Presiden dari sebuah negara yang besar, tetapi dirinya tidak pernah lupa bahwa antara dua buah negara adalah serumpun bangsa sehingga tidak ingin bermusuhan. Saya merasa terhormat dapat diterima Pak Harto sebagai sahabat.

Setiap pemimpin memiliki kekurangan dan kelebihan, tetapi sebagai sebuah bangsa kita tidak boleh melupakan kejayaan yang telah berhasil dicapai oleh sebuah kepemimpinan. Bagaimana Pak Harto menempatkan Bung Karno sebagai tokoh proklamasi yang membawa Indonesia merdeka, itu tidak terlupakan. Begitu seharusnya yang diberlakukan terhadap Pak Harto.

KUNCI SUKSES PAK HARTO

Saya juga menyaksamai upaya Pak Harto mempertahankan Undang-Undang Dasar 1945 dan Pancasila sebagai idiologi bangsa. Setiap negara memiliki nilai-nilai kebangsaan dan jatidiri yang harus dipertahankan. Malaysia mengikuti apa yang dilakukan Pak Harto, yakni dengan adanya rukun negara. Kami mencontoh Indonesia. Setiap negara memerlukan sebuah pegangan yang menjadikan kita semua memiliki komitmen yang sama terhadap pegangan itu, sehingga sebuah bangsa bisa bersatu dalam suatu negara.

Saya mengetahui beberapa hal yang menjadikan kunci sukses Pak Harto di dalam memimpin dan membangun Indonesia. Yaitu, Pak Harto memiliki ketegasan dan beliau sangat paham terhadap berbagai masalah dan hal-hal yang diperlukan oleh rakyat dan negara Indonesia. Memang ada pemimpin yang bisa tetapi tidak memahami keperluan negaranya. Sebagai contoh, mengenai demokrasi. Kita memerlukan demokrasi, tetapi demokrasi seperti di Barat tidak cocok untuk negara yang lain karena masing-masing negara memiliki kekhasan dan tidak dapat dipaksakan. Pak Harto amat memahami kebutuhan demokrasi di Indonesia. Itu sebabnya mengapa di bawah kepemimpinan Pak Harto, Indonesia bisa maju dari negara miskin menjadi negara berkembang.

[1]       Penuturan Tun Mahathir bin Mohamad sebagaimana dikutip dari Buku “Pak Harto The Untold Stories”, (Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama, 2002).

[2]       Dr. Tun Mahathir bin Mohamad lahir 20 Desember 1925 di Alor Star, Kedah. Bapak dari dua orang putra dan seorang putri ini rajin menulis artikel politik di Sunday Times. Artikel-artikel tersebut kemudian dibukukan dengan judul The Malay Dilemma. Mulai aktif di UMNO tahun 1964, Tun Mahathir menjadi Deputi Perdana Menteri pada 1974 setelah sebelumnya menjabat Menteri Perdagangan dan Industri Malaysia.  Ia menjadi Perdana Menteri Malaysia pada 1981-2003. Kini Dr. Tun Mahathir memimpin Perdana Leadership Foundation yang terletak di Putrajaya, Malaysia.

Catitan:
Mantan Menteri Penerangan Malaysia,Tan Sri Zainuddin Maidin telah menggantikan Tun Dr. Mahathir ke upacara pelancaran buku Pak Harto The Untold Stories pada 8 Jun 2011 di Jakarta dan catatan Tun Mahathir ini tersiar di blog Soeharto pada 30 Januari lalu.

Friday, 22 February 2013

THE BEST OF LEE KUAN YEW

APA PERBEZAANNYA ANTARA LEE KUAN YEW DAN DR. MAHATHIR?
JAWAPAN ANDA TERUTAMA DARI MASYARAKAT CINA DIALUKAN


Thursday, 21 February 2013

HIKMAH JIKA MUSTAPA BERTANDING HANYA PERINGKAT ADUN KELANTAN

INILAH ORANG YANG  DAPAT GULINGKAN  KERAJAAN PAS

Barisan Nasional pasti akan dapat menamatkan penagihan "dadah agama Pas" rakyat Kelantan, sekiranya Mustapa Mohamed wakil Parlimen Kawasan Jeli, yang juga Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri Malaysia sanggup berkorban "hidup atau mati" untuk kepentingan mereka.

Datuk Mustapa Mohamed
Pengorbanan yang diminta oleh rakyat Kelantan dan pemimpin-pemimpin mereka yang insaf dan sedar ialah Mustapa Mohamed mestilah bertanding hanya sebagai calon bagi pilihan raya negeri sahaja dan tidak Parlimen untuk membuktikan kesungguhan dan iltizamnnya bagi membawa rakyat Kelantan keluar dari exploitasi penjajahan "agama Pas".

Dengan kekuatan keperibadiannya, tidak pernah menjadi tokoh kontroversi, bertatasusila dalam berpolitik, tidak pernah berbahasa kesat dan keras, menghormati kawan dan lawan, bekerja keras,bersih, tiada skendal dan rasuah dan dengan pengalaman politik dan kelayakan pendidikannya yang tinggi, Mustapa mempunyai kelebihan dari semua pemimpin politik di Kelantan dan paling layak untuk menggantikan Nik Aziz bin Nik Mat yang hanya bijak menjual "dadah agama" di samping sudah tua dan uzur.

Pada keseluruhannya rakyat Kelantan melihat beliau sebagai tokoh yang serasi dengan mereka dan meyakini beliau akan membawa transformasi besar kepada rakyat sekiranya menjadi pemegang teraju utama negeri Kelantan. Kawasan Parlimennya Jeli adalah menjadi contoh tentang keupayaannya.

Mustapa Mohamed memang boleh bertanding di dua kawasan, iaitu peringkat Negeri dan Parlimen seperti ketua menteri atau menteri besar lain tetapi jika ini dilakukan oleh beliau bukan sahaja menampakkan beliau sendiri tidak mempunyai keyakinan diri malah mengutamakan kepentingan diri.

Kemiskinan dan penderitaan yang panjang menyebabkan rakyat Kelantan mengharapkan komitment sepenuhnya dari kepimpinan baru untuk menebus mereka dari keciciran dan keluar dari penagihan atau kecanduan "agama Pas"

Malah dengan bertanding di kawasan negeri sahaja maka sokongan dan simpati rakyat kepadanya akan lebih jitu dan tinggi. Rakyat Kalantan akan melihat bahawa beliau sanggup mati untuk mereka.

Ini bukanlah hanya fikiran saya, tetapi topik popular rakyat Kelantan sekarang. Di tangan Mustapa terletak kuasa besar untuk meruntuhkan kerajaan Pas Kelantan dan membebaskan rakyat Kelantan dari penipuan dan penjajahan agama yang paling rakus dan terkotor di negara ini.

KEBENCIAN SEORANG CINA PADA NEGARAWAN TERHORMAT

SOKONG MAHATHIR BERERTI SOKONG KERAJAAN RASUAH
Dari akhbar China Press
16 Feb 2013 (Sabtu)

Oleh: Lee Yong Puek

Abang Ajib bergembira dan bersemangat berkobar-kobar menggunakan helikopter khas mendarat di Pulau Pinang, serang kawasan naga kuning di padang sekolah Han Jiang Ayer Hitam, membawa satu mesej untuk sesuatu perubahan, tidak dijangka, orang-orang Pulau Pinang melihat dengan mata sebelah sahaja, menyebabkan muka Abang Ajib merah padam dengan rasa malu tinggalkan Pulau Pinang.

Adakan GangNam Style yang berprestaj tinggi di Pulau Pinang namun diakhiri dengan penutupan yang malap dan lembab, ada pihak media yang menulis dan menceritakan serta melaporkan, berita yang amat menyedihkan! Keseluruhan masalah itu semua timbul dari buah pemikiran Abang Ajib sendiri, tiada orang yang benar-benar faham apa yang berada di dalam minda dan jiwa serta sikap orang-orang Pulau Pinang, orang-orang Pulau Pinang kadang-kadang boleh ikut telunjuk serta patuh dan kadang-kadang berjiwa melawan yang tegar.

Sedangkan presiden Dewan Cina Pulau Pinang En. Lang Wu Chang (terjemahan Mandarin) sendiri tidak berani secara terbuka bersuara menyokong BN, hanya secara lembut menyokong pelabuhan bebas Pulau Pinang serta projek LRT Pulau Pinang, selebihnya tidak berani memberi padangan yang lebih dari itu.

Sebenarnya siapa yang rampas kedudukan pelabuhan bebas Pulau Pinang? Merampas pelabuhan bebas kepunyaan kamu, sekarang serahkan kembali kepada kamu, bukankah itu pemberian yang memuakkan! Pada tahun 1987, kedudukan pelabuhan bebas Pulau Pinang diserah alihkan ke Pulau Langkawi, selepas itu diberikan pula kepada Pulau Labuan, mereka memang berniat tidak mahu kembalikan kedudukan pelabuhan bebas kepada Pulau Pinang, sehingga BN kehilangan kuasa di negeri Pulau Pinang, barulah mereka mahu serahkan kembali kedudukan pelabuhan bebas itu untuk ditukar dengan “tiket undi”. Teng Chang Yeow dan BN sila jangan anggap rakyat Pulau Pinang begitu bodoh yang boleh diperbodoh-bodohkan!

Kita boleh ambil iktibar BN di Han Jiang dimalukan itu jadikan bahan lucu, tetapi tidak boleh biarkan Tun Mahathir yang begitu lantang bersuara itu, sebagai orang berkedudukan tinggi namun keluarkan kenyataan yang tidak bertanggungjawab, jenis apakah manusia ini?

 Apabila tidak bersependapat, dan orang-orang yang tidak bersehaluan dengan mereka, mereka terus mahu rampas kewarganegaraan orang yang tidak sehaluan dengan mereka, kelihatan ramai orang-orang yang pernah memerintah di pucuk kepimpinan termasuk bekas timbalan perdana menteri Malaysia Tun Musa Hitam, dan banyak lagi senarai nama yang berjela-jela panjang itu, juga akan terlibat akan dirampas kewarganegaraannya oleh Tun Mahathir, (ada juga orang bergurau suruh Tun Mahathir rampas kewarganegaraan Ambiga selepas itu bawa masuk pekerja buruh Bangladesh, itu idea yang sangat bagus).

Pada lazimnya, negara yang amalkan Totalitarianism akan melihat orang-orang yang tidak sehaluan dengan politik mereka akan diancam ataupun dicederakan, pihak pemerintah akan menggunakan kuasa yang ada di tangan untuk lakukan keganasan dan mengawal undang-undang, menyebabkan kehancuran kepada perundangan sesebuah negara, mereka cipta undang-undnag sendiri untuk menyiksa musuh mereka, termasuk dijadikan buruh kerahan, gerak geri mereka diperhati, dikurung. 

Jika sokong Tun Mahathir, bermakna kita sokong kerajaan rasuah dan kerajaan penyelewengan, rakyat Malaysia yang mengikuti sealiran zaman hari ini, mahukan kerajaan yang macamana? Jika pilih kerajaan seperti ini, pastinya diri sendiri yang mahu cari nahas!

Terjemahan:
Muslim Ngoh Abdulah

Tuesday, 19 February 2013

ORANG CINA BIMBANG SUARA PAS AKAN LEBIH KUAT DALAM PR

20 TAHUN LAGI  PENDUDUK CINA KURANG 15%
Petikan dari Sinchew Daily News
15 Feb 2013 (Jumaat)

Oleh:  Lim Fang

PRU semakin dekat, pusingan terakhir BN mainkan strategi kaum Cina memang tidak boleh dielakkan. Mengikut soal selidik yang dibuat, pandangan politik kaum India kembali ke pangkuan lebih menggembirakan, ada sesetengah pengundi kaum Cina lebih condong kepada Pakatan Rakyat memang tidak boleh diselindungkan lagi, tetapi ramai lagi orang yang masih tidak berani kemukakan pandangan masing-masing, mereka bersikap tunggu dan lihat, orang-orang ini yang dikategorikan sebagai pengundi atas pagar, selalunya mereka akan membuat keputusan terakhir untuk menentukan siapakah yang akan mereka pilih.

Baru-baru ini perdana menteri Najib pada tahun baru Cina mengemukakan kemesraaan beliau, selain daripada memakai baju Tang yang mampu terkedukan perasaan orang-orang Cina, beliau juga dapat memalu gendang Cina dalam skrip tayangan filem pendek. Walaupun apa yang dilakukan itu tidak membawa maksud ataupun sesuatu tujuan yang lain, jika dibandingkan dengan pemimpin PKR Anwar Ibrahim dan pemimpin Pas Hadi Awang, sekurang-kurangnya Najib berani tampil, dan tidak risaukan apakah perasaan orang-orang Melayu terhadap beliau.

BN perlu pastikan tiket undi orang-orang Cina sekurang-kurangnya mendapat sokongan yang paling sedikit antara 25 peratus hingga 30 peratus, jika tidak, jika seperti kekalahan MCA pada PRU lepas, jika MCA dapat kerusi parlimen 15 kerusi ke bawah, ia akan menggugat kedudukan BN.

Dalam keadaan saat-saat UMNO yang hadapi antara hidup dan mati ini, mereka terpaksa lepaskan beberapa sikap angkuh dan diktator mereka yang selama ini mereka lakukan, mereka lebih berlembut terhadap tangani pendidikan Cina yang dirayu oleh masyarakat Cina. Tetapi ia masih terikat dengan polisi-polisi yang tertentu, ia tetap masih kekurangan perubahan secara menyeluruh, menyebabkan jiwa masyarakat Cina masih lagi kurang senang.

Buat masa ini bilangan penduduk Cina sebanyak 23 peratus, di bawah parti-parti orang Melayu sedang berbalah pada waktu ini, kita masih dapat merebut sesuatu keuntungan di antara celah-celah mereka apabila mereka sedang bersengketa, tetapi dijangka pada 20 tahun lagi bilangan penduduk kaum Cina akan berkurangan kepada 15 peratus, bermakna kekuatan yang perlu dikumpulkan akan semakin merosot, sebab itu apa yang kita dapat pada hari ini perlu dipegang sebaik-baiknya jangan dipandang ringan walaupun sedikit. 

Tidak kira sama ada MCA berdepan dengan UMNO, ataupun DAP berdepan dengan Pas dan PKR, di penghujungnya nanti pasti bukan suatu perkara yang menggembirakan kita. Sebab itu jika masyarakat Cina mahu hidup tenteram dan aman, perlu sebaik-baiknya pegang kepada penghujungnya kekuatan 23 peratus bilangan penduduk ini untuk pertahankan sesuatu, kepada polisi-polisi yang tidak memihak kepada masyarakat Cina itu perlu diperbetulkan, pastikan budaya asal dan adat asal dan tuntut rayu itu dapat dikekalkan dalam polisi, jika tidak, keturunan dan anak cucu kita akan diperkotak katikan dengan sewenang-wenangnya yang amat menggerunkan, pasti semua kejadian akan menjadi kenyataan.

BN telah memerintah secara diktator dan rasuah serta penyelewengan lebih setengah Abad lamanya, berikutan munculnya Pakatan Rakyat, memberi laluan kepada rakyat untuk wujudkan sistem dwikuasa sebagai pilihan mereka. Walaupun dari segi nama Pakatan Rakyat mempunyai makna kesinambungan, tetapi dari segi hakikatnya mereka masing-masing masih tidak sehaluan, mereka juga tidak saling membantu untuk memenuhi dari segi kekurangan di antara satu sama lain.

Yang paling menjejaskan nyawa Pakatan Rakyat ialah mereka masih terkunci dalam mempertikaikan perbezaan agama dan kaum dengan perberbezaan pendapat, mereka kekurangan bersatu padu untuk berdiri di atas satu barisan.

Jika benar Pakatan Rakyat memerintah, keputusan Anwar Ibrahim jadi perdana menteri itu jika dilambat-lambatkan dan jika tidak dapat diputuskan dengan segera, walaupun DAP sokong Anwar Ibrahim menjadi perdana menteri tetapi masyarakat Cina pula khuatir apabila Pas lebih berkuasa besar, mereka akan dapat percepatkan untuk mengwujudkan negara Islam. Sebaliknya hari ini struktur organisasi Pas lebih lengkap daripada PKR, jika Anwar mahu berkuasa, pastinya Anwar juga perlu ikut cakap Pas, pada masa itu Pas akan masukkan unsur-unsur Islam dalam polisi pentadbiran mereka.

Pemimpin Mursyidul Am Pas Nik Aziz telah kemukakan, majlis syura Pas tidak membantah Anwar Ibrahim jadi perdana menteri, kata-kata politik itu memang amat pelik dan berliku, mereka tidak membantah dan juga tidak pula menyatakan mereka menyokong, kata-kata itu tergantung di awang-awangan. Dimana kata-kata Presiden Pas Hadi Awang lebih jelas dan berterus terang, beliau anggap selepas keputusan PRU baru boleh buat keputusan. Jika pada masa itu kerusi Pas lebih banyak daripada kerusi PKR, pasti Pas dapat lebih banyak bersuara untuk memerintah, pada masa itu apa pula pandangan dan kesanggupan dari DAP.

Kesombongan Pas terhadap DAP, boleh dilihat dari keputusan yang dibuat oleh majlis syura Pas yang melarang orang-orang bukan Islam menggunakan perkataan “Allah” yang menjadi kontrovesi sekarang ini, kelihatan semarak Islam semakin kuat dan bukannya semakin merosot, dimana DAP menjadi bahan penghinaan dan seperti diperlekehkan, sedangkan DAP tidak boleh berbuat apa-apa. 

Jika hari ini buku Jingga DAP yang begitu kuat dan mantap sebagai agenda polisi Pakatan Rakyat, ia masih belum dapat kelulusan dari majlis syura Pas, bermakna buku itu sama seperti kertas sampah.

Dalam pendidikan Cina masyarakat Cina memang dahagakan supaya sijil sekolah menengah Cina Swasta itu diiktiraf oleh pihak kerajaan, walaupun DAP mendakwa mendapat lebih 80 peratus sokongan dari masyarakat Cina, tetapi tiada kedudukan dan kuasa dalam pola pemerintahan Pakatan Rakyat, dan kurang yakin dapat pertahankan janji-janji mereka kepada masyarakat Cina. Sebaliknya pengerusi PKR Wan Azizah yang mengutarakan mahu iktiraf sijil sekolah menengah Cina dan tambah bilangan sekolah rendah Cina, bukankan mereka yang menentukan hak masyarakat Cina, dimana kedudukan DAP hanya sebagai penyokong pandangan itu.

Dan kata-kata Wan Azizah itu berapakah kekuatan dan pengaruh yang Wan Azizah akan dapat untuk jadikan isu itu sebagai polisi Pakatan Rakyat, adakah dapat melepasi pintu halangan Pas. Ini satu persoalan, ini perlu minta cagarkan dulu pilihan raya, selepas menang tidak kira banyak ataupun sedikit baru boleh dibawa berbincang.

Terjemahan:
Muslim Ngoh Abdulah

Monday, 18 February 2013

SUATU PAGI '69 YANG MURUNG


NIKMAT DEMOKRASI YANG MASIH DAPAT DIRASAKAN OLEH RAKYAT




Gambar teratas ketibaan Perdana Menteri Malaysia Pertama, Tunku Abdul Rahman Putra untuk berkempen Pilihan Raya Umum pada Mei 1969 di Padang Court Alor Setar dan gambar di bawah Tunku sedang berucap di tempat yang sama.

Ketua Pengarang Utusan Melayu Melan Abdullah (Tan Sri), yang juga Pengerusi Barisan Bertindak Rakyat Malaysia menentang konfrantasi Indonesia yang dilancarkan oleh Presiden Indonesia bersama  Parti Komunis Indonesia (PKI), sedang berucap di suatu rapat umum. Perpaduan rakyat menentang konfrantasi telah memberikan kemenangan besar kepada Perikatan pada pilihan raya 1964.









i- FILE: MANUSIA BERBAGAI WAJAH

SEBUAH KISAH MENARIK TENTANG PERJUANGAN ANWAR IBRAHIM DARI AWAL ALAM PERSEKOLAHANNYA DI MCKK HINGGA KE UNIVERSITI MALAYA YANG MENJADI MEDAN PERJUANGAN REVOLUSINARINYA YANG MENCETUSKAN KEBANGKITAN SISWA PERTAMA DAN BERAKHIR DENGAN BERBAGAI-BAGAI PENYELEWENGAN  SEDANG DISIARKAN DI  YOUTUBE.

CERITA INI BERDASARKAN FAKTA BENAR YANG DI KUMPUL DAN DITULIS OLEH SEORANG PERISIK BARAT JONATHAN SMITH YANG BERTUGAS DI MALAYA DAN MALAYSIA UNTUK MEMANTAU KEGIATAN ANASIR KOMUNIS HINGGA TAMATNYA PERANG DINGIN

SETELAH TAMATNYA ANCAMAN KOMUNIS, BELIAU TELAH DIKEKALKAN DI SINI UNTUK  TUGAS  MEMANTAU ANCAMAN BARU DI MALAYSIA. ANWAR ADALAH TOKOH UTAMA DALAM SENARAINYA.

KISAH BENAR "ANWAR i-FILES" INI MULAI DI SEBARKAN SEJAK BEBERAPA HARI LALU  DI YOUTUBE DI BAWAH TAJUK "MANUSIA BERBAGAI-BAGAI WAJAH" DENGAN MENDAPAT SAMBUTAN HANGAT.

INILAH VIDEONYA:







PILIHAN RAYA KETIKA SEMUA KAUM HILANG KEYAKINAN

SUATU PAGI '69 YANG MURUNG

Pilihan Raya datang lagi, penuh dengan excitement dan harapan, kekecewaan dan kegembiraan, suatu nikmat demokrasi yang masih dapat dirasai oleh rakyat negara ini walaupun ianya dengan batasan tertentu.

Buat saya, pilihan raya ini membawa kenangan-kenangan kepada pilihan raya-pilihan raya yang telah lalu:1959, 1964, 1969, 1974 yang sebagai orang akhbar adalah terlibat secara langsung di dalam pahit manisnya, suka dukanya dan jatuh bangunnya seseorang ketua atau pemimpin.

BACALAH CERITA ZAM

Thursday, 14 February 2013

KETUA DEWAN ULAMA CALON THE BEST ACTOR

Tidak rela Karpal campur tangan

Datuk Harun Taib calon The Best Actor.
KUALA TERENGGANU 13 Feb. - Ketua Dewan Ulama Pas, Datuk Harun Taib menegaskan beliau tidak rela Pengerusi DAP, Karpal Singh campur tangan dalam urusan Majlis Syura Ulama parti itu.

Menurut Harun, Karpal tidak boleh campur tangan dalam urusan Majlis Syura Ulama Pas walaupun Pas dan DAP berada dalam satu pakatan.

''Saya tak suka orang lain ataupun dia campur tangan.

''Saya harap Karpal jangan lagi campur tangan hal dalaman Majlis Syura Ulama. Saya pun malas nak melayan dia," tegasnya ketika dihubungi di sini hari ini.

Beliau diminta mengulas kenyataan Karpal yang menganggap dakwaan Majlis Syura Ulama menolak Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim sebagai Perdana Menteri sekiranya pakatan memenangi Pilihan Raya Umum Ke-13 (PRU-13) sebagai spekulasi semata-mata.

Sebelum ini, timbul khabar angin mengenai penolakan Majlis Syura Ulama parti itu berkaitan pelantikan Anwar yang juga Penasihat Parti Keadilan Rakyat (PKR) sebagai Perdana Menteri jika pakatan pembangkang berjaya menawan Putrajaya pada pilihan raya umum akan datang.

KOMEN:

Ini semua adalah sandiwara Pas dengan Ketua Dewan Ulama Pas, Datuk Harun Taib sebagai pelakon utama untuk menutup kelemahan Pas kepada umum, terutam;a kepada  golongan fanatiknya tentang kelemahan Pas yang sekarang berada di bawah telapak kaki DAP dan di hujung telunjuk Anwar Ibrahim.

Dengan kenyataan-kenyataan membantah Karpal Singh, membuatkan ramai orang  menyangka Pas masih bebas, masih ada prinsip dan menutup pandangan Pas sebenarnya sedang menjijak semua prinsip dan sedang menelan kembali semua ludahannya.

Sebenarnya Dewan Ulama Pas ini adalah Dewan yang tidak ada kuasa, tidak berintegriti dan telah hilang maruahnya. Anggota-anggotanya adalah pelakon wang kulit.

Harun Taib tentunya bergembira kerana Utusan Malaysia menonjolkannya sebagai seorang yang berani bersuara, dapat perkatakan akan apa yang tidak boleh lagi disuarakan oleh presidennya, Haji Hadi dan maha guru, Nik Aziz.

semoga orang ramai sedar. Jangan ingat Ulama Pas tak pandai bersandiwara. Sandiwara mereka sekarang lebih hebat dari Anwar Ibrahim dan Utusan Malaysia pun janganlah harap kenyataan-kenyataan Dewan Ulama Pas akan menyebabkan Pas keluar dari Pakatan dan menyertai UMNO.

Wednesday, 13 February 2013

MAHASISWA GOLONGAN ISTIMEWA DALAM POLITIK

Masih wujud pemikiran mahasiswa merupakan golongan istimewa dalam politik dan kerana itu mereka menonjolkan diri sebagai golongan yang mempunyai hak kebal dan sewajarnya dipandang tinggi dan dihormati oleh masyarakat bila menyertai politik.

Mereka ini terlupa atau sengaja melupakan bahawa kredibiliti itu telah dihancurkan oleh pembohongan  Anwar Ibrahim ketika memimpin ABIM dalam tahun 1974 dengan mendakwa ada penoreh getah mati kebuluran di Baling yang berjaya menghasut mahasiswa dan orang kampong mengadakan demonstrasi.

Tetapi terbukti hal ini kemudiannya sebagai pembohongan pertama Anwar Ibrahim dan yang paling besar dan paling menggemparkan sehingga hampir menghuru harakan negara. (Bacalah kembali sejarahnya di Cerita Zam)

Maka itu dakwaan Harakahdaily bahawa seorang mahasiswa (Betul ke Mahasiswa, dalam laporan tidak disebut universiti mana?) sebagai memalukan negara, sebenarnya tidaklah benar. Bila siswa menyertai politik, maka mereka adalah sama seperti binatang politik yang lain dan mestilah sanggup menerima akibatnya; di selar, dimaki, diludah, dipukul dan sebagainya.

Malah semakin rendah dan hina pada pandangan masyarakat yang mengetahui mereka menjadi orang upahan politik ataupun samseng politik.

Disiarkan berita Harakahdaily 12 Februari yang memberikan pendewaan kepada mahasiswa seolah-olah mereka masih di pandang istemewa seperti di tahun 70an.

Mahasiswa dibelasah samseng di Parlimen Pekan
Harakahdaily, 12 Feb 2013
Salinan report polis yang telah dibuat oleh Ekhsan
Bukharee, mahasiswa yang dibelasah samseng
di Dun Pulau Manis, Parlimen Pekan hari ini ketika
jelajah mahasiswa ke Parlimen Pekan untuk PRU13.
KUALA LUMPUR: Kejadian mahasiswa dibelasah samseng di Parlimen Pekan merupakan kejadian yang sangat memalukan arena politik negara.

“Saya syaki kejadian ini didalangi oleh mereka yang tidak berpuas hati dengan pengumuman mahasiswa untuk bertanding tempoh hari terutamanya Umno BN,” kata Pengerusi Gerakan Mahasiswa PRU13 (GM13), Syis Abd Kadir dalam satu kenyataan.

Katanya, politik samseng membayangkan Umno BN kian terdesak dalam menyambung hayat sebagai kerajaan di Malaysia.

Beliau berkata, jika dengan mahasiswa pun Umno BN terdesak menggunakan samseng, ini memberi gambaran pentas demokrasi Malaysia kian parah.

Katanya, kumpulan mahasiswa yang turun bertemu rakyat dengan membawa idea dan agenda dibalas dengan dibelasah adalah politik tidak sihat.

Seharusnya, kata beliau politik hujah dibalas hujah, ini bukan ketikanya lawan tumbuk dan berkelahi.

Justeru, ujar beliau sepatutnya tempat Perdana Menteri Malaysia adalah paling selamat untuk dikunjungi dan sangat menjunjung nilai demokrasi untuk berkempen, namun sebaliknya yang berlaku.

Menurutnya lagi, hari pertama mahasiswa di Pekan sudah disambut dengan samseng dan budaya kurang sihat.

“Bagaimana kita ingin membina ketamadunan negara jika kawasan Perdana Menteri sendiri pun masih tidak mengamalkan politik matang,” ujarnya.

Sebelum ini, kata beliau kerajaan pimpinan Najib mengumumkan mahasiswa boleh berpatisipasi dalam politik sehingga dibenarkan untuk bertanding tetapi hari ini kenapa terpaksa menggunakan samseng untuk berhadapan dengan mahasiswa.

Beliau kira Parlimen Pekan bukan lagi kawasan selamat untuk Najib memenangi pilihanraya sehingga terdesak menggunakan politik kotor untuk berhadapan mahasiswa.

“Saya harap arena politik negara perlu dilatari dengan politik matang.

“Oleh itu, saya menjemput DS Najib untuk berdebat dengan mahasiswa berkenaan idea dan agenda yang kami bawakan, bukannya halang kami dengan cara yang tidak matang.

“Maaf Datuk Seri, kami tolak politik samseng!” katanya.

Tuesday, 12 February 2013

PENANG NOT READY FOR BN. NO! NO! NO!


PENANG PSY OPPA GANGNAM STYLE LIVE SHOW AT PULAU PINANG

Lihat betapa cekapnya jentera Pakatan Rakyat. mereka telah dapat mejangkakan Najib akan bertanya, adakah Ready for BN? dan mereka telah menyediakan kumpulan sorak untuk menjawab NO. Tiga kali Najib bertanya tiga kali mereka jawab NO. Tetapi BN tidak menyediakan kumpulan yang akan menjawab YES YES YES.

Perdana Menteri, Datuk Seri Najib pula, langsung tidak bercakap dalam bahasa Malaysia yang menyebabkan orang Cina yang lebih faham bahasa Malaysia marah. Bukan semua Cina tahu bahasa Ingggeris dan Najib lupa Sistem Pelajaran Kebangsaan yang melahirkan generasi bukan Melayu yang lebih faham bahasa Melayu. Inilah fikiran Elitis. 

Friday, 8 February 2013

SIAPA BOLEH JADI PERDANA MENTERI MALAYSIA?

POLISI RASIS YANG TIDAK DIHUMBAN
Petikan dari Akhbar Cina
Sinchew Daily News  5 Feb 2013 
Oleh:  Lim Ming Fah, Pegawai Eksekutif Akhbar
Bakal Perdana Menteri, Anwar Ibrahim dan Lim
Kit Siang bakal Timbalan Perdana Menteri
Timbalan Pengerusi Badan Perhubungan UMNO Pahang, Datuk Mohd Sharkar Shamsuddin mencadangkan pihak kerajaan melantik 5 orang timbalan perdana menteri, dari kalangan orang Cina, Melayu, India serta dari Sabah dan Sarawak, untuk menepati kehendak dan keperluan rakyat.

Apabila berita ini tersebar, menarik minat ramai orang, kerana ini adalah cadangan dari pemimpin kedua tertinggi UMNO di peringkat negeri. Sebenarnya, ia bukan berita baru. Menteri di Jabatan Perdana Menteri Nazri pernah bercakap secara terbuka dengan kata-kata “boleh terima bukan Melayu jadi perdana menteri asalkan calon itu layak dan mampu memimpin negara ini.”

Pensyarah pengajian undang-undang dari UIA Profesor Abdul Aziz juga berkata, lebih bagus jika jawatan perdana menteri disandang oleh orang Muslim bukan Melayu. Mereka cakap lain tetapi mereka realisasikan yang lain.

Lim Guan Eng bakal Menteri
Dalam Negeri
Sebenarnya dalam perlembagaan tidak mengatakan jawatan perdana menteri itu semestinya disandang oleh orang Melayu Muslim; sebaliknya di negeri-negeri yang bersultan, perlembagaan negeri dengan jelas termaktub bahawa jawatan menteri besar disandang oleh Melayu Muslim (kecuali direstui Sultan); ada juga negeri yang menetapkan jawatan itu perlu disandang oleh anak negeri.

Sedangkan perlembagaan persekutuan tidak melarang, kenapa selama setengah Abad lamanya memerintah, sejak dari zaman Malaya sehingga menjadi Malaysia kita tidak melahirkan seorang pun perdana menteri ataupun timbalan perdana menteri bukan dari kalangan orang Melayu?

Kami hanya boleh berkata, ini adalah halangan-halangan adat resam di negara ini, Malaysia sebuah negara berbilang kaum dan berbilang agama, kaum yang berlainan dan agama yang berlainan hidup bersama di negara ini, tidak dapat terhindar daripada pelbagai perbezaan dan kelainan yang berlaku, seperti pergeselan serta syak wasangka, sebab itu perlu ada persefahaman yang sama, masalah dan hakiki ini yang mesti kita harungi dan lalui.

Haji Hadi kembali jadi nelayan
Semua orang sedia maklum, sejak negara kita merdeka, selama ini kerajaan dimonopoli oleh satu kaum sahaja iaitu UMNO yang menerajui BN (Perikatan) dan memerintah negara ini. Sama ada di zaman parti Perikatan ataupun di zaman parti BN, kesemuanya melalui persefahaman dan perbincangan, pastinya perdana menteri itu adalah parti yang terbesar dalam BN iaitu pengerusi UMNO, dan mereka itu seperti dimestikan orang Melayu Muslim.

Walaupun pada PRU akan datang akan bertukar kerajaan, mengikut persefahaman dan persetujuan dalam Pakatan Rakyat, Anwar Ibrahim akan menjadi perdana menteri, dan Anwar Ibrahim juga seorang Melayu Muslim, ini memang sudah diakui semua, untuk “keperluan semasa di negara ini”.

Untuk lebih jelas lagi, sistem yang ada dalam kerajaan BN, ia sebuah model parti yang berbau rasis yang sangat kuat, sebab itu pembahagian jawatan dalam kabinet tidak dapat keluar daripada kekuatan untuk sesuatu kaum sahaja untuk menentukan banyak sikitnya jawatan untuk kaum. Contohnya MCA, pada zaman MCA Paling gemilang hanya mendapat tempat menjadi menteri kewangan dan menteri perdagangan dan perindustrian, itu pun mengikut kekuatan politik yang diperolehi, kekuatan MCA dalam kabinet semakin hari semakin lemah, walaupun ada orang-orang yang layak dan berkebolehan menjawat jawatan menteri, mereka tidak di dalam senarai pilihan utama.

Bagaimana pula keadaan dalam Pakatan Rakyat? Ia juga tidak boleh dinafikan, Pas, DAP dan PKR sering tonjolkan polisi untuk pelbagai kaum, dalam isu rasis masing-masing tidak begitu menebal seperti BN, tetapi mereka ada juga kecondongan berat sebelah, terutama sekali Pas yang agresif dan menebal tentang fahaman agama yang lebih menyerlah. Jika benar Pakatan Rakyat mahu pimpin rakyat ke jalan kesedaran, dan mahu seimbangkan dalam penyatuan dan kepelbagaian untuk rakyat, dan cuba realisasikan polisi pelbagai kaum dan tanpa mengira kaum, dikhuatiri ia akan ambil perjalanan masa yang agak panjang.

Terjemahan:
Amirul Lim Abdullah